Best Blogger Tips

Tuesday, 6 December 2011

Doa Seorang Adik

Kisah berkenaan seorang abang dan seorang adik.

Kedua-duanya adalah anak yatim lagi miskin. Mereka tinggal di rumah pusaka tinggalan ibu bapa mereka. Kedua ibu bapa mereka adalah hamba ALLAH yang soleh. Kedua-dua anak dididik untuk bergantung harap dengan Allah SWT.

Si abang, saban hari berdoa agar ALLAH mengubah nasib hidupnya. Dia meminta kepada ALLAH agar dipertemukan dengan isteri yang cantik lagi kaya. Dia meminta kepada ALLAH agar dirinya kaya raya.

Si Adik pula, seorang yang buta huruf. Tidak seperti abangnya, dia membaca doa pun dengan melihat kertas. Sebelum bapanya mati, dia pernah meminta bapanya menulis sesuatu di atas kertas, dan kertas itu sering dipegangnya setiap kali berdoa.

Akhirnya, Allah mempertemukan seorang perempuan yang cantik lagi kaya dengannya. Perempuan itu jatuh hati kepadanya, lantas berkahwin. Si Abang seperti mendapat durian runtuh dan kehidupannya terus berubah. Dia keluar dari rumah pusaka, dan meninggalkan adiknya.

Si Abang akhirnya kaya raya, malah terus kaya apabila dia memasuki medan bisnes. Dia sudah mula alpa dengan ALLAH, melewat-lewatkan solat, jarang membaca Al-Quran, tapi tidak pernah lalai untuk meminta kekayaan daripada ALLAH. Kalau masuk dalam bab perniagaan, kekayaan dunia, maka berbondong-bondong doanya kepada ALLAH. Dan ajaibnya, Allah beri apa yang dia minta. Si abang rasa dia istimewa.

Si adik pula, hidupnya tidak berubah. Dia masih seorang sederhana, dengan kelemahannya sebagai seorang buta huruf, dia hanya mendapat kerjaya sederhana, terus menjaga rumah pusaka. Si adik, juga rajin berdoa. Si abang tahu, si adik rajin berdoa. Tapi Si Abang melihat, hidup adiknya tidak berubah-ubah. Lantas satu hari, ketika Si Abang menziarahi adiknya, Si Abang berkata dengan sombong:

“Kau kena berdoa kuat lagi. Tengok aku, berdoa je ALLAH makbulkan. Kau ni tak cukup hampir dengan Allah ni. Berdoa pun masih tengok-tengok kertas. Tak cukup hebat.”
Si Adik tersenyum sahaja. Suka abangnya menegur kerana padanya, teguran abang amat bermakna.

Si Adik terus hidup sederhana, di dalam rumah pusaka, dengan doa melihat kertas saban hari, dan kehidupannya tetap tidak berubah. Tidak menjadi kaya seperti abang.

Satu hari, Si Adik meninggal dunia. Ketika Si Abang mengemas-kemas rumah pusaka, dia berjumpa satu kertas. Kertas itu adalah kertas yang adiknya sering pegang ketika berdoa.

Si Abang menangis teresak-esak apabila membaca kertas kecil itu.

Kertas itu tertulis: “Ya Allah, makbulkan lah segala doa abang aku”

MasyaALLAH…

Si Abang mula membandingkan dirinya dengan adiknya. Adiknya kekal taat kepada ALLAH dan tidak meringan-ringankan urusannya dengan ALLAH SWT. Adiknya, sedikit pun tidak meminta dunia kepada ALLAH, malah tidak meminta apa-apa untuk dirinya. Tetapi adiknya meminta agar segala doa Si Abang dimakbulkan. Si Abang, tidak pernah sedikit pun mendoakan Si Adik.

Si Abang mula nampak, rupanya, bukan doa dia yang makbul. Tetapi doa adiknya telah diterima oleh ALLAH SWT, lantas segala doanya menjadi makbul.




*       *       *

Credit: here

Me? Touched.
We jump to conclusions easily, and a lot of times, hurtful conclusions.
For friends who have prayed for me, thankyou :)
Ingatlah, eratnya persahabatan ditunjukkan bukan dengan berchat,bermesej dengan dia sokmo pada tahap yang boleh melalaikan dia, tapi mengingati dia dalam doamu :>

Monday, 5 December 2011

Marah Kepada Siapa?

Suatu hari Syaqiq Al-Balkhi membeli sebiji buah tembikai untuk isterinya. Dengan gembira, si isteri membelah buah itu dan dimakannya. Akan tetapi sayang, tembikai itu tidak baik dan tidak manis langsung. Maka marahlah isteri Syaqiq.
ohoh font yang sangat hodoh,sorry :')

     "E..e...engkau marah kepada siapa?" Tanya Syaqiq.
"Apakah engkau marah kepada penjual, si pembeli, kepada petani yang menanam atau marah kepada Si Penciptanya?"

     Isteri Syaqiq diam saja tidak dapat menjawab.
   
"Ayo jawab!" Kata Syaqiq

     Kemudian Syaqiq berkata:" Kalau engkau marah kepada si penjual, tidak kena.



Sekiranya dia yang membuat tembikai itu, sudah tentu dia hanya ingin menjual yang baik-baik saja. 

Kalau engkau marah kepada si pembeli, tidak kena juga.
Dia telah berusaha membeli yang terbaik.

Kalau marah kepada si petani, juga tidak kena.

Sekiranya boleh membuat tembikai, nescaya hanya tumbuh yang baik-baik saja.

 Tidak lain marahmu itu hanyalah kepada Si Penciptanya. Bertakwalah engkau kepada Allah dan redha terhadap semua ketentuan-Nya."

     Mendengar itu, isteri Syaqiq menangis dan bertaubat. Dia pun redha terhadap semua ketentuan Allah atas dirinya.
*           *            *

How often do we do that in our life? We always complain, moan, whine, not realising that we should be grateful and there must be a divine reason behind everything that has happen.He knows what is best.
Believe in Him.
May Allah Bless
:)
There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...