Best Blogger Tips

Thursday, 29 May 2014

Analogi mudah berkaitan isu ‘Don’t rape’ dan ‘Don’t get rape’

Pemahaman masyarakat

Haaa gituhhh. Aku kembali dengan satu lagi analogi. Aku amat suka analogi. Bagi aku analogi ni memudahkan pemahaman sebab ia memberi kesan visual pada minda. Does that make sense? Papelah, kali ni aku nak propose suatu anologi berkaitan isu yang sudah pon aku tulis diatas, iaitu ‘Don’t rape’ dan ‘Don’t get rape’. Apakah beza antara dua itu? Well don’t rape adalah pesanan buat laki-laki, manakala don’t get rape adalah pesanan buat gegurls sekalian. ‘Kes rogol – who is to blame’ banyak didebatkan. Adakah rogol ni salah laki ke salah pompuan?

Well ada pesen manusia yang cukup bertuah tu kalau bab kes rogol ni, suka sangat menundingkan jari kat pompuan. Pompuan tu seksi lah, pompuan tu caya sangat kat jantan tu, pompuan tu bodoh lah semua ada.  Siap kasi peribahasa dia..

‘Kucing mana yang menolak ikan?’

Seolah-olah lelaki tiada daya usaha langsung kalau nak mengelak dari rogol ni. Seolah-olah gegurls memang menjemput untuk dianiyakan. Dan lagi satu, kucing tu binatang. Dia ada natural instinct. Tujuan dia pon untuk survival. Dia mana leh beza baik buruk, betul tak betul. Dah ada ikan tu dia ngapp lah. Yang laki nak mencontohi kucing kenapa, gegegegegege.


Gegurls and boboys sekalian…

Laki-laki bukan panadol soluble and pompuan bukan air. Bila bertembung terus dengan AUTOMATIKNYA jadi vigorous reaction. Kita ni manusia, ada akal, bukannya chemical elements.  Kita diberikan nikmat untuk berfikir secara rasional, membuat keputusan, menganalisis tindakan yang akan dibuat. Hakikatnya rogol ini adalah SEBUAH PILIHAN. Bukan automatic reaction mahupon involuntary reaction macam knee jerk tu.  Kalau ia adalah automatic reaction, maka habislah kita wanita. Habis semua pakat laki nampak pompuan seksi, alone, tempat gelap, terus merogol.  So analogi aku hape..?



Analoginya..

Well. Memandangkan team pembangkang (eceh buat gaya debat pulakkk) menggunakan peribahasa binatang untuk menegakkan benang yang basah, maka aku pon nak pakai binatang untuk keringkan benang tu and kasi ia lurus (sengal, I know, maapin guwe). Hahaha. Gituh., tadi bukan main bebel cakap kenapa contohi binatang bagai. Lek lek baca dulu.

Tahu tak pasal pemburuan haram badak dan gajah? Well gajah dan badak dua-dua diburu dek tanduk depa tu. Kalau untuk badak kita panggil horn, gajah punya kita panggil tusk. Meme kejam aku cakap kau pemburu haram ni. Dia nak amik horn and tusk tu dia bunuh dulu binatangnya. Kasihan betul.

Aku disini buat analogi

Perogol = Pemburu haram
Perempuan/potential victims of rape = Badak / gajah

Haha sorrryyy gegurls and boboys.

SEKARANG NI. Kalau dalam kes berkenaan, kita suruh badak and gajah tu supaya berhati-hati dengan pemburu ke kita suruh pemburu untuk hentikan pemburuan haram depa tu? Mesti kita suruh pemburu tu yang stop. Kita kasi saman orang yang memburu. Kita masukkan dalam lokap. Pasai apa? Sebab punca masalah segala adalah dek pemburu. Pemburu yang tamakkan harta (horn and tusk tu teramat lah mahal apabila dijual di black market).


Sama macam kes nga perogol wehh. Laki yang merogol, yang buat salah, kenapa suruh perempuan je yang menjaga diri? Keyhhh fine badak and gajah tu mana boleh pikir sendiri, mana boleh suruh jaga diri. Dah tu hang uat analogi kucing tu pasai apa? Kucing pon tak dapat pikir. Haaa. Kalau pemburu haram ni ada kita nak consider background dia ke hape? Oh tidak! Terus kita marah dia buat aniaya kat binatang. Tapi perogol kita nak consider latar belakang family semua. Ni dia buat sesame manusia kodd! Hakikatnya dia boleh pilih nak buat jahat ke baik. Kalau semua orang ‘dimaafkan’ untuk berbuat jahat sebab latar belakang family broken kena dera segala, habis gasaklah dunia ni. Hancurrrr. Nak selidik family background dia silalah, tapi janganlah seolah-olah menjadikan ia alasan dia ‘dibolehkan’ buat begitu. Ingat, bersepah-sepah orang dari family tak elok tapi dia jadi manusia. Tahu tak kisah dari zaman Nabi Musa dimana seorang anak yang taat perintah agama menjaga mak bapa yang dah bertukar jadi babi (kerana melakukan dosa besar). Parents dia non-practising, tapi nanti dia (anaknya) akan berjiran di syurga bersama Nabi Musa!


Tapi. Saman, masukkan dalam lokap pon tak kesan sangat tau dengan pemburu-pemburu ni. Dorang pikir untung yang leh dapat. Satu horn tu boleh cecah 300,000 dolar amerika tau! Punya mahal. Kalau nak mata duitan tu letak tepi lah saman ke lokap ke. So apa yang conservationists buat? Well, dorang inject  binatang tu sampai pengsan, pastu potong lah tusks and horns tu. Yelah, bila dah remove, hilang point lah nak buru. Takde pulak aku dengar orang buru sebab daging dorang sedap ke hape. Meme diburu sebab tusks and horns depa tu.  Dah takde tusks and horn tu maka berkurangan lah kes pemburuan.


                Jadi maksudnya apa? Selain dari pemburu haram disuruh untuk stop memburu, sebagai precaution (untuk orang yang tak reti bahasa) maka rhino and gajah pon kena lah dibuatkan sesuatu pada mereka untuk dielak diburu. Kalau benda ni diaplikasikan pada kes rogol, it basically means gegurls pon kena lah berhati-hati dan mengambil langkah tertentu agar tidak jadi mangsa rogol. Pakai baju tu tutup aurat. Jalan jangan sensorang. Jangan lalu tempat gelap. Jangan percaya sangat kat laki nim. Keluar baca lah mathurat, ayat kursi . Minta perlindungan dari Allah. Inilah usaha dari pihak pompuan. Ikhtiar.
  


Islam itu syumul dan adil

Islam ni lengkap I tell you. Garis panduan dah sedia ada dah, tinggal amik tanak amik je. Dan ia tak berat sebelah. Kalau laki-laki diberi perintah sekian-sekian tapi tidak pada perempuan dan sebaliknya, pasti ada hikmahnya.  Kalau orang nak cakap rogol adalah untuk melempiaskan nafsu, Islam dah gariskan camne nak buat bab nafsu ni

Rasulullah bersabda, bermaksud: “Wahai golongan pemuda! Sesiapa yang berkemampuan untuk al-baah maka hendaklah dia berkahwin kerana sesungguhnya perkahwinan itu lebih menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan. Sesiapa yang tidak mampu maka hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu penghalang baginya (daripada syahwat).” – (Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmizi, Nasai, Abu Daud, Ibn Majah).

Takde dimention khas untuk laki-laki je or pompuan-pompuan je. Dua-dua laki and pompuan kalau nak pelihara nafsu, eloklah kawin.  Tak mampu, puasa.

Apa lagi?

 قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ ° وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ
سورة النور, أية 30-31

Maksudnya: “Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya.”
Surah an Nur, ayat 30-31 

Nampak tu? Laki-laki beriman, wanita yang beriman. Dua-dua kena jaga.

Kesimpulannya..

                Tak usahlah tunding jari, khususnya pada wanita kalau bab kena rogol ni. Aku sedih tau. Salu yang menuduh ni, perogol tu langsung tak dipersalahkan.  All the blame is on the shoulders of the victim. Cer kau pikir, kau kena rogol, dara hilang, malu, sakit, traumatized for life.. pastu orang dengan senang hati cakap kau yang salah. Kau yang buat tak betul . Kau yang tempt laki tu. Apa perasaan? Kita boleh cakap sebab bukan kita yang kena, bukan ahli keluarga kita yang kena.  Cer ahli keluarga kena? Tak ke menyumpah seranah perogol tu. Ada nak buat background check ke hape? Non hadooo! Wrong is wrong lah. Banyak je kes pompuan tu tak salah hape pon. Tahu tak banyak kes rogol adalah dalam kalangan orang yang kita kenal? Meaning bukan strangers? Maksudnya rape by family members, friends. Haa. Tempat selamat, orang yang kononnya boleh dipercayai, baju salu dah betul dah, dah tu, what went wrong? Orang kalau dah nak buat jahat, tak kira tempat or mangsa wehh.  

‘It takes only one side to create war. But both sides are needed for peace’ – can’t remember who.

                  Senang citer, marilah kita sama-sama main peranan. Khususnya laki. No reason eyhh to rape ni. Dosa besar, perit nak tanggung kat akhirat nanti.

Kalau ade lagi orang buat statement berbunyi ala-ala pompuan yang salah, laki tak dapat kawal diri mereka sebab pompuan punya fasal, pompuan yang vulnerable jadi easy target,  tunggu sajalah aku paste link post ni kat comment. Mohon baca sampai habis. Tak setuju dipersilakan untuk kata. Hakikatnya kena terima, takde benda salah kat dunia ni kita buat boleh lepas dengan alasan. Allah soal nanti ingat boleh nak tunding-tunding jari?




Sekian sahaja daripada aku. Aku minta maaf kalau post ni berbaur emosi marah, tapi meme aku geram sikit. Kita harap laki ni jadi protector. Bukan sang danger. Ni lain jadinya. Jadi protector kepada sang danger. Hok orang yang salah kita pertahankan. Aduh pening kak peahhh ni haaa.

Moga kita semua diberi pelindungan, dari berbuat jahat dan dari kejahatan itu sendiri. Aamiin. Salah silap harap ditegur. Selamat beramal :) 

No comments:

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...