Best Blogger Tips

Sunday, 15 March 2015

The slow blooming seed of good deed


Kalau tengok gambar ni aku rasa nak nangis. Mungkin sebab arwah cousin pon ada tanam pokok mangga dan sampai sekarang kalau balik kampung kami dapat menikmati buah mangga yang manis. 

Tapi bukan itu fokus penulisan aku kali ini. Aku mahu melihat gambar ini lebih dari makna 'literal' dia. 

Kalau kita tengok dalam gambar di atas ni, ada seorang lelaki menanam pokok. 
Pokok itu kemudiannya dapat menyediakan dahan, lantas menjadi tempat anak dia bermain buai.
Seterusnya untuk cucunya pokok itu menjadi tempat berteduh untuk dia membaca buku...
dan seterusnya untuk cicitnya pokok itu memberi buah untuk dinikmati..

Itu adalah makna literal gambar.

Tapi jikalau kita lihat gambar ini dengan konsep yang lebih 'deep', kalau kita analogikan..

Pokok itu ibarat harapan.. yang tidak menampakkan hasil dengan segera. 

Ibarat usaha dakwah yang nampak sebegitu kecil, yang langsung tidak nampak akan sumbangannya kepada ' the big picture' atau 'the ultimate agenda'

Secara analoginya, Islam itu ibarat benih pokok yang ditanam. Buah itu pula ibarat tamadun khaira ummah.

We're not there yet, and the process is long (super duper long), but if we're keep progressing towards it, if we all work together, then we can achieve this ultimate goal! 

Tahu kisah Sultan Muhammad Al-Fateh? 

Lihat hadis di bawah :

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:-
" Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukinya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan dibawah arahannya adalah sebaik-baik pasukan."
Hadis riwayat Imam Ahmad

Hanya setelah lebih 800 tahun hadis di atas menjadi kenyataan. 800 YEARS. 

Setelah lebih 29 kempen yang dijalankan!

Terbukanya kota Konstantinopel bukanlah usaha Sultan Muhammad Al-Fateh seorang, tapi juga sumbangan usaha oleh mereka-mereka yang sebelumnya. 

So..
You never know what ever contribution you are doing to this Ummah, what ever 'seed' of good deed your doing today, might later turn itself into a 'fruit', 800 years later. 

The fruit of a better Ummah. 

So don't give up. Don't ever belittle what effect you can do for the future, for the future generation. Hayati makna 'butterfly effect'. You alone might not make such an impact. But together...we can do so much.

Bak kata seorang senior ku, perlunya untuk kita 'mencipta 'klon-klon' kita yang lebih hebat daripada kita untuk menyambung kembali tugas-tugas "ya'muru bil ma'ruf, wa yanhau 'anil munkar"' (Senior, 2015)

So get on with nurturing that 'tree' yow!

#GenerasiPenerusHarapanUmmah
#GPHU!





No comments:

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...