Best Blogger Tips

Friday, 20 March 2015

Kisah adaptation #Story 1 : Sesat di Kota London


Kisah lucu – Sesat di kota London

*Kalau tak lucu soyii yahh, hiks*

Kisah ni aku sudah ulang entah ke berapa kali. Kawan-kawan terdekat pasti tahu. Kenapa? Sebab cerita ni memang significant dengan diri aku. Cerita ni pasti akan terpahat dalam kotak memori aku sampai bila-bila. Long-term punya memory. Tapi belum lagi ku abadikan dalam bentuk penulisan. Aishhh, tak leh jadi ni! Tak semena-mena aku kena amnesia (minta dijauhkan) tak ingat dah kisah ni. Haha. Kepada kawan-kawan yang dah tahu kisah ni, penulis memohon maaf menyajikan cerita basi. ;)

Well this happened in 2002.  Buat sesiapa yang tak tahu, pada tahun itu Abah aku telah ditawarkan untuk bekerja di United Kingdom.  Waktu tu aku baru darjah 3 tak silap aku. Maka terbanglah kami sekeluarga ke negara empat musim tu. Pergi negara omputih tapi English aku hancussss! Satu patah haram pon aku tak reti! Well, tak kisah lah kan. Lama-lama aku belajar lah, ade time lagi. But I never knew I needed it so soon…

Long story short, pada suatu hari (ecece macam fairytale dah) aku, Mama and Adik nak pergi pejabat Abah. Maybe time tu kitaorang dah beberapa bulan stay UK. Sampai kat stesen bus tu, Adik dan Mak aku gaduh tentang nombor bus yang perlu dinaiki untuk pergi ke pejabat Abah. Aku tak tahu menahu dan tak ambil port pon, aku ikut je. Mak aku kata nombor 53, adik aku kata nombor 35 (ekceli nombor bus bertukar-tukar setiap kali penceritaan since aku dah tak ingat, tapi pastinya nombor mana dulu mana yang kemudian yang Adik and Mama aku gaduhkan tu, hehe). Nak dijadikan cerita, bas nombor 53 tiba..

“ Haa yang ni lah basnya” kata Mama. Lalu aku masuk bas.

“Bukanlah Mama, adik ingat, nombor 35” kata Adik. Lalu aku keluar bas.

“Ish ye lah, yang ni, 53 nombor yang betulnya”. Lalu aku masuk bas balik.

Benda ni berulang banyak-banyak kali. Masuk bas ikut pintu keluar. Keluar bas pon ikut pintu keluar. Tapi Mama and Adik aku masih tercegat di stesen arguing-kan nombor bas. Tak perasan barangkali aku yang dok buat roundabout di hadapan mereka. Sekali…!

“Tap!”. Pintu bas tertutup. And waktu tu aku dalam bas! And Mama and Adik aku masih di stesen! And driver bas tak perasan since aku masuk ikut pintu keluar! And bas dah mula bergerak laju! Hohoho, kalut tak kalut aku cakap kau!

Okfoine. Aku alone dalam bas penuh dengan orang omputih dan sepatah haram bahasa orang omputih aku tak tahu. Great. Just great. Aku tak tahu nak minta tolong cemane pon! Kau bayangkan! So aku cakaplah..

“Please...please…”

Dengan muka yang dah nak nangis. Haha aku tahu please selalu digunakan untuk merayu, so aku pakailah. Perkataan ‘help’ pon taktahu, bengap tak bengap aku kocik-kocik dulu. Haihh, IQ tahap menteri dah *oopss!*  

Sorang penumpang omputih ni perasan kodd and dia paham aku in trouble waktu tu, so dia pergi ke driver and cakap ‘stop the bus’. So aku keluarlah, dengan juraian air mata cuba mencari ibu aku :’( Mama aku pasti dah perasan aku takde so probably diorang dah tak takde kat stesen lalu sesatlah aku di kota London. Dah lah aku tak kenal tempat tu. Orangnya tak cakap bahasa aku lak tu. Aku muda lagi pulak tu. Kesian aku kecik-kecik dah stress gila gaban. Pastu!!!! Part ni yang kunun lawaknya tu..

Aku dihampiri oleh an African lady. Waktu tu aku dah nangis nangis merintih rintih sebut ‘Mama, mama, mama’.

African lady : “Heyy child where is your Mom? Did you lose your Mom?”

Aku : *Aku niatnya nak cakap AKU TAK TAHU. Tapi aku hanya tahu translation untuk Aku (I) dan Tak (No).. jadi bunyinya “I no.. I no..I no” *nangis-nangis*

Tapi of course, didengarinya adalah ‘I know’ iaitu ‘Saya tahu’. Maka konfiuslah African lady itu..Yelah kalau dah 'know' buat mende tercegat situ nangis-nangis kan? Jadi dia dok point semua perempuan bertudung sebut ‘Is that your Mom?’ atau ‘Is she your Mom’ and aku pulak tak putus-putus sebut ‘I no..I no.. I no..’ Dia pon naik tension agaknya lalu dia cakap ‘If you know, then where is your Mom?’ Hahahahaha sengal en aku.  Benda ni berlaku berulangkali untuk satu jangka masa yang agak lama jugak, and then, ALLAH NAK TOLONG!

Aku nampak cleaner tempat aku stay. Dia Indonesian, jadi keluarga aku rapat dengan dia. So aku pergilah ke arah dia. African lady tu mula-mula tanak lepaskan aku, cakap dia akan bawa aku ke police tapi nasib baik cleaner tu insist dia kenal aku and boleh bawa aku balik ke pangkuan keluarga. Alhamdulillah.

Sejak dari hari itu aku praktis dalam shower sebut hari-hari  ‘I don’t know, I don’t know’..

And kini aku dah bakal English teacher dah. Boleh lah aku sajikan kisah ni untuk anak-anak murid aku kelak. Cikgu kamu yang punya parah Bahasa Inggeris dia dulu kini dah jadi teacher kamu, jadi anak-anak murid jangan putus asa!

Hehe



No comments:

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...